Cara Membayar Tagihan Listrik Lewat ATM

Hari senin kemarin, saya pergi ke kantor pos buat bayar listrik. Baru mau pintu gerbang kantor pos, dari luar sudah terlihat antrian panjang orang-orang yang hendak membayar tagihan listrik. Kemarin memang batas akhir pembayaran listrik, jadi wajar kalau banyak yang rela antri agar terhindar dari keharusan membayar biaya keterlambatan, yang jumlahnya kalau gak salah sebesar 6000 atau 12.000 rupiah. Karena melihat antrian yang begitu panjang, akhirnya saya putuskan pulang saja, soalnya lagi malas ngantri. :D

Dalam perjalanan pulang, saya teringat pernah membaca di internet kalau tagihan listrik bisa dibayar melalui Anjungan Tunai Mandiri (ATM). “Coba bayar listrik lewat ATM, ah” kata saya dalam hati. Saya kemudian berhenti di sebuah toko yang ada ATM BCA-nya. Wah, pas banget lagi bilik ATM-nya lagi kosong. Saya masuk bilik, ambil kartu ATM, masukin kartu, tekan pin, lalu pilih menu pembayaran. Jreng jreng… di dalam menu pembayaran ada pilihan pembayaran listrik. “Yes, ternyata benar, kita bisa bayar tagihan listrik via ATM” ucap saya.

Tanpa berlama-lama lagi, saya langsung menekan menu pembayaran listrik. Di dalam menu pembayaran listrik ada dua menu lagi, yaitu: Pembayaran listrik pasca bayar dan satunya (maaf) saya lupa. :D Karena rumah yang kami tinggali berlangganan listrik pasca bayar, jadi saya pilih menu pembayaran listrik pascabayar. habis itu ada perintah untuk memasukkan ID Pelanggan PLN yang terdiri dari 12 digit angka. Setelah memasukkan ID Pelanggan dan menekan tombol Ya/Yes, langsung muncul di layar, ID, nama pelanggan, dan jumlah tagihan listrik yang harus dibayar.

Struk Bukti Pembayaran Tagihan Listrik via ATM BCA
Struk Bukti Pembayaran Tagihan Listrik via ATM BCA

Disitu juga ada jumlah biaya administrasi bank sebesar 3000 rupiah. Karena saya lihat ID pelanggan sudah cocok dengan nama pelanggan, dan setuju dengan biaya Admin 3000 rupiah, saya langsung tekan tombol Ya/Yes, dan dalam hitungan detik terpotong lah saldo saya sebesar jumlah tagihan listrik ditambah biaya admin sebesar 3000 rupiah. Selesai, tagihan listrik bulan ini, lunas!. :-)

Di struk-nya tertulis, “PLN menyatakan struk ini sebagai bukti pembayaran yang sah”. Jadi kalau anda membayar tagihan listrik lewat ATM, jangan sampai lupa ambil struk-nya dan simpan. Siapa tahu ada petugas PLN yang tiba-tiba datang ke rumah bawah struk tagihan listrik, karena dikira Anda telat bayar lsitrik, tinggal tunjukin deh tuh struk dari ATM.  :-) 

Sebelum pergi bayar tagihan listrik ke kantor pos atau ke ATM, saran saya sebaiknya cek dulu berapa jumlah tagihan listrik yang harus Anda bayar. Tujuannya apa? agar uang yang Anda bawa jangan sampai kurang. Khan nggak lucu kalau misalnya harus balik lagi ke rumah ngambil duit tambahan hanya gara-gara duitnya yang di bawa kurang,  atau saldo di rekening nggak cukup buat tagihan listrik. Nggak lucu banget, khan? :D

Oke, untuk mengetahui atau mengecek berapa jumlah tagihan listrik yang harus Anda bayar, silahkan baca di postingan saya sebelumnya yang berjudul: Cara Mengecek Tagihan Listrik Secara Online

Semoga pengalaman saya membayar tagihan listrik lewat ATM ini, bermanfaat buat Anda.




KOMENTAR

28 komentar:

  1. info yang sangat membantu sekali sob,thanks dah share...

    BalasHapus
  2. info yg bagus sob, kalo ane bayar listriknya di koordinir ketua RT jadi ga pusing2 lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, enak ya.. sudah ada yang koordinir masalah bayar listrik. :)

      Hapus
  3. kalau saya bayar listrik via sms aja, soalnya saya jualan pulsa tronik + pembayaran listrik prabayar. tinggal masukin nomer tokennya.

    BalasHapus
  4. Oh ternyata kalau dari ATM 3000 tow potongannya.. Tak kira sama 1600 :)) .. kenapa ndak auto debit saja ... (Saya juga belum ding ha3, males ngurusin ke bank)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini rumah kontrakan, jadi bayar listrik pake urunan. Kalau pake auto debit, saya nggak mau, soalnya bukan rumah sendiri. :)

      Hapus
  5. ya saya pernah dengar biasa,namun belum pernah saya coba lakukan tetapi masih bayar di loket pembayaran listrik seperti biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo.. sekali-kali coba bayar listrik via ATM, mas. Daripada capek2 antri diloket pembayaran lsitrik. :)

      Hapus
  6. Namun, ada yang perlu diperhatikan ketika kita bayar listrik atau bayar tagihan apapun di ATM. Tinta yang digunakan pada struk pembayaran tidak tahan lama. Hanya dengan digosok2 saja sudah pudar...

    Jadi, setelah bayar jangan lupa untuk memphoto copy struk yang ada punya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak juga tuh.. ini udah coba gosok pake koin, tapi tulisannya tidak pudar, tetap bisa terbaca dgn jelas. Nggak tahu kalau struk ATM bank lain, tapi yg saya coba ini struk ATM BCA.

      Hapus
    2. knapa coba via ATM BCA, BII, BRI hari senin ini tak ada menu buat pembayaran ya?

      Hapus
  7. Oh... Ternyata bayar listrik bisa lewat ATM juga ya Gan.. Simple donk, gak pake antrean.. :D

    BalasHapus
  8. Infonya bermanfaat banget, secara selama ini masih ragu bayar lewat ATM

    BalasHapus
  9. jah udah 2012 baru tau yang beginian??? capedeh dasar kuper nih bloger2 sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bayar listrik via ATM udah ada sejak tahun berapa, gan?

      Hapus
  10. Klo pendapatku .. share pengetahuan walau dikit itu sangatlah bermanfaat. Telat lebih Ok daripada tidak sama sekali.

    BalasHapus
  11. Info yang sangat bagus dan sangat bermanfaat terimakasih atas infonya gan

    BalasHapus
  12. Mau liat sudah di bayar atau belum lwt ATM gmn broo?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang itu saya belum punya pengalaman, bro. Tapi saya rasa, pasti ada pesan di layar ATM kalau memang listriknya udah di bayar.

      Hapus
  13. pengalaman pribadi gan, barusan balik kucing gara2 tagihan membengkak dan uangnya kurang :D

    BalasHapus
  14. info yg membantu sob,,,oyah mau tanya kalau jatuh tempo pembayaran listrik apakah bersamaan? atau berbeda2 setiap pelanggan?

    BalasHapus
  15. kalau struk pembayaran tagihan listrik gak keluar dari mesin ATM BCA bagaimana status pembayaran yang sudah dilakukan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Struk ATM nggak keluar itu biasanya karena kertas struk di ATM nya sudah habis. Kalau memang proses pembayaranya sudah berhasil, nggak usah kwatir.

      Atau kalau sudah aktifin internet banking, tinggal cek aja dimutasi rekening. :)

      Hapus
  16. Lumayan besar juga ya biaya administrasi bank-ya, tapi tak apalah daripada lewat kantor pos, harus antri dulu terutama di hari senin pengunjungnya banyak banget
    trims infonya

    BalasHapus
  17. wah 3000 mahal juga ya gan

    BalasHapus
  18. Wah makasih infonya. Q baru mau coba. Ni...klo tempatku listriknya model lama. Gmn y. ..

    BalasHapus